Percayalah bahwa kaki kelindes ban mobil itu mengerikan

Agustus yang menyedihkan….

Awal musibah adalah tidak ada acara long wiken Agustusan, tak ada duit juga buat longwikenan, ngabur ke Bintaro untuk melepas kangen ke ponakan dan membelikan kado ultah buat ponakan yang pas banget bebarengan dengan hari kemerdekaan RI. Membeli kado ke Bintaro Plasa, setelah bolak balik pilih sana pilih sini akhirnya dapet juga kado sesuai permintaan ponakan. Ini dia musibah pertama datang yaitu kacamataku hilang entah kemana. Di cari di rumah, di jalan, maupun balik ke tempat parkir BP juga ga ada. nah lho gimana coba cara aku naek motornya kalau pandangan mata burem? Ahh..nekat mawon dengan kecepatan 30km/jam.

Dengan pelan2 kulaju motor akhirnya aku sudah mendekati kost tepatnya di puteran setelah lampu merah Citraland, sewaktu aku berhenti di puteran untuk menunggu sepi baru mau nyebrang tiba2..prakkk…brukk..astaganaga..ada ban mobil bersarang di atas kakiku persis. Oh My God sakitnya..akupun teriak sambil melambaikan tangan untuk menyingkirkan ban mobil itu dari atas kakiku. Dalam pikiranku saat itu adalah ‘aduh besok ga ngantor nih..’. Semua orang yang dekat situpun langsung nyamperin aku dan menolong aku. Si pemilik mobil juga langsung membawaku ke rumah sakit dan dia merasa bersalah banget kepadaku. Syukurlah orang itu mau bertanggung jawab, membiayai semua biaya rumah sakit dan biaya obat. Dan beruntung juga motorku ga dibawa kabur oleh orang2 yang tidak bertanggung jawab dan ada ibu2 yang mengantarku ke rumah sakit sambil menelpon kakakku dan menjaga tasku. Aku bersyukur atas itu.

sewaktu kakakku di telp dia panik, dia mengira aku yang menabrak mobil karena pandanganku yang blur..namun ternyata dalam hal ini aku ga salah, kecelakaan ini murni bukan salah pandanganku tapi karena mobil itu terlalu mepet ke motorku. Hampir sepanjang di rumah sakit aku nangis terus…sakit cin…untung ga ada yang retak atau patah tulangnya. setelah urusan obat2 dan periksa2 berakhir akupun pulang ke kos. Sehari di kos ga betah karena ga enak ngrepotin orang terus akhirnya aku di jemput tuk ke Bintaro. Seminggu ga masuk kantor karena ga bisa jalan juga ga enak, sedih rasanya.

Udah hampir seminggu saya masuk kantor lagi, perasaan sedih masih ada, malah semakin sedih kurasa, tidak ada teman atau saudara yang bisa mengantarku berangkat dan pulang kantor. Sungguh menyedihkan. Sudah ojek, taksi, naek motor lagi, bus, busway aku coba tapi tak ada satupun yang nyaman. Semuanya tetep membuat sakit kaki ini semakin sakit. Oh God..aku sedih dengan keadaanku ini, aku kangen rumah. Apalagi ada tes-tes yang harus aku jalanin dan kemungkinan aku ga bisa mengikutinya gara2 kakiku sakit ini😦 . Hal ini membuatku frustasi. Aku seperti tidak mempunya teman. Aku sendiri. Kesepian.

  1. Fido…
    baru baca blog mu, ternyata dirimu abis kecelakaan.
    Ya ampun..
    yang sabar ya jeng, pasti ada hikmahny

    • firdah
    • September 7th, 2009

    Iya Raudah makanya kemarin ga ikut bubar if01 hehehe..makasih ya doanya

    • JakaPrasetya
    • September 30th, 2009

    Weh,, nice experience jeng…,, piss…,,

    • opik
    • November 27th, 2016

    mungkin Allah SWT masih sayang sama saya.. tiga kali saya kelindes ban mobil plus 1 kali masuk ke velg mobil,, yg semuanya kaki kanan.. dan sama” dalam keadaan macet.. tapi alhamdulillah tidak ada rasa sakit sampe skrg ini.. tpi kalo denger cerita dari temen” dampak nya lumayan parah juga yaa ?

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: