Si Nenek Berwajah Cantik dan Ramah

Aku melihat nenek itu kemarin dan hari ini. Kemarin sewaktu aku mau berangkat ke kantor, aku melihat nenek itu, kalau aku bayangkan nenek 30 thn yang lalu pasti wajahnya cantik sekali. Aku lihat nenek itu bawa sekarung barang yang aku perkirakan isinya botol-botol bekas yang bisa dijual kembali.  Si Nenek itu emang kerjaannya ngumpulin botol air mineral bekas (yang aku perkirakan begitu dan mungkin akan dijual biar bisa di daur ulang, sekali lagi itu hanya perkiraanku saja…). Yah saat itu aku hanya bisa ngelihat sekilas aja sih, aku juga naek motor.

Nah pas tadi pagi, waktu aku buka jendela, tiba-tiba aku lihat lagi si Nenek itu, dia emang bener lagi ngumpulin botol bekas air mineral gitu, ngeluarin sisa airnya kemudian masukin botolnya ke akrung yang dia bawa. Aku memperhatikannya agak lama. Trus setelah itu dia mencoba lihat di tempat pembuangan sampah apakah ada botol bekas lagi gak. Ngelihat hal itu aku salut sama Nenek itu dan berpikirankasihan banget si Nenek udah tua,jalannya aja udah lambat-lambat tapi masih harus bekerja mencari uang untuk membeli sesuap nasi. Dan itu aku lihat di wajahnya ga ada rasa letih sekalipun, yang terpancar malah wajah ramahnya. Bener-bener salut banget aku ama si Nenek. Ada perasaan kasihan dan kagum yang menyusup di hatiku.. AKu sedih karena harusnya si nenek itu menikmati masa tuanya,bukannya malah mencari uang untuk makan. Tapi aku kagum karena dia mencari uang dengan cara yang ga singkat (maap,seperti meminta-minta).

Sewaktu si Nenek itu mo pergi, aku coba panggil si nenek itu, sebenarnya banyak yang pingin aku tanyain kesi Nenek itu, dia tinggal dimana, punya anak cucu gak, cucu sekolah enggak, gitu-gitu lah, tapi aku malah langsung terdiam saat Nenek itu aku panggil, trus dia noleh dan dengan tersenyum ramah dia berjalan ke arahku. Ya Allah wajah si Nenek itu bener-bener uhh..menenangkan gitu. Setelah sampai di depanku, aku hanya bertanya “sedang nyari apa Nek?”, dan Nenek itu sambil tersenyum menjawab ini Mbak nyari maenan. Udah habis itu aku ga nanya2 lagi hehehe..

Aku merasa bahagia saat melihat si Nenek tersenyum bahagia, tapi ada perasaan sedih yang menyelimutiku di saat aku hanya bisa berbagi sedikiiiit banget yang aku punya. Aku pingin lihat Nenek itu tersenyum terus..

Harusnya aku bersyukur masih bisa makan,tidur,dan berpakain yang layak bahkan lebih. Ga seharusnya aku berkeluh kesah setiap hari. Masih banyak orang di luar sana yang hanya mencari sesuap nasi aja susah minta ampunn..

Ya Allah, terimakasih Engkau telah melebihkan rejekiku…tegurlah aku dikala aku khilaf..

— Bahagiakan orang lain, maka engkaupun akan merasa lebih bahagia —

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: